Cara Memahami Logika




Les Privat bpUISecara bahasa logika adalah studi tentang alasan yang mencakup dialektikal, argumentatif dan intelektual. Karena dasar dari logika adalah perkataan, pemikiran, idea, argumentasi, alasan, atau prinsip. Oleh karena itulah, logika seringkali dikategorikan salah satu studi utama dalam filsafat, matematika, dan komputer.
Sementara menurut Ibn Sina logika adalah “alat pembeda antara benar dan salah”. Adapun Frege mendefinisikan logika sebagai “ilmu dari hukum paling umum tentang kebenaran”. Aristoteles sendiri meletakkan logika sebagai fondasi paling dasar dari filsafat. Baginya semua yang kita pelajari harus berdasarkan logika untuk mencapai pengetahuan final.
Dalam buku ini disebutkan bahwa logika Aristoteles adalah penyumbang terbesar dalam sejarah intelektual umat manusia.  Hampir dapat dikatakan bahwa tidak ada satu pun jenis pengetahuan yang tidak bersentuhan dengan logika Aristoteles. Immanuel Kant (1724-1804 M) bahkan sampai pernah menyatakan bahwa selama 20 abad lebih, logika Aristoteles tidak tergoyahkan dan tetap menjadi tonggak dan fondasi pengetahuan ilmiah manusia.
Padahal sebenarnya kata-kata logika tidak (pernah) dipergunakan oleh Aristoteles. Aristoteles bahkan cenderung menggunakan kata analitika untuk merujuk pemikiran yang ia miliki. Kata logika sendiri digunakan oleh Cicero (106-43 SM), untuk merujuk pemikiran Aristoteles ini, namun dalam artian “seni berdebat”. Adapun Alexander dari Aphrodisius (200 M), menggunakan istilah logika dengan pengertian yang kita pahami saat ini.
Tapi pada perkembangannya ketika menyinggung masalah logika menjadi satu kesatuan yang tak terpisahkan dengan tokoh Aristoteles. Kecendrungan ini yang kemudian menyebutkan logika Aristoteles pada masanya dikenal sebagai mazhab peripatetik. Kata peripatetik sendiri memiliki arti berjalan-jalan. Karena ketika Aristoteles mengajar, ia cenderung memberikan materi kepada para peserta, sambil berjalan-jalan. Berbeda dengan Plato, di mana dalam kelasnya Plato cenderung mengajak dialog kepada para peserta kelas.
Seperti yang disebutkan diatas bahwa peran logika memiliki sumbangsih besar dalam ilmu pengetahuan, tak terkecuali dalam khazanah peradaban Islam, peran logika pada disiplin-disiplin pengetahuan pokok, seperti ushul fiqh, teologi, gramatika bahasa Arab, dll., memainkan peran yang sangat besar pula. Prestasi gemilang yang dicapai para pemikir dan intelektual Islam awal maupun era modern jelas tidak dapat dilepaskan dari peran logika.
Bahkan tokoh Islam seperti Al-Farabi yang disebut-sebut berdiri sendiri, beliau masih ada kecenderungan kepada Aristoteles. Dan kecenderungannya paling menonjol adalah pada segi logika atau rasionalitasnya. Al-Farabi tidak menerima apabila dikatakan bahwa sesuatu itu tercipta dari tiada menjadi ada, hal ini sekali lagi membuktikan kecenderungannya pada logika Aristoteles. Bahkan al-Farabi mengikuti kesimpulan bahwa alam ini kekal walaupun kekeklannya alam ini berbeda dengan kekeklan Allah, dan itu logika Aristoteles.
Yang paling menonjol dari buku ini adalah pembahasan Silogisme yang begitu banyak mendapat porsi pembahasan ketikmbang subbab-subbab lainnya. Seperti Silogisme Bentuk Pertama hingga Keempat, Silogisme Kategoris Bersyarat, Silogisme Hipotesis, Pembahasan Lebih Lanjut Silogisme, hingga Kekeliruan dalam Silogisme. Silogisme sendiri adalah suatu proses penarikan kesimpulan secara deduktif. Silogisme disusun dari dua proposisi (pernyataan) dan sebuah konklusi (kesimpulan).
Mungkin motivasi penulis lebih menonjolkan silogisme dalam buku ini karena silogisme merupakan suatu cara berpikir secara logis dan masuk ke dalam penalaran. Penalaran dalam bentuk ini jarang ditemukan atau dilakukan dalam kehidupan sehari-hari. Kita lebih sering mengikuti polanya saja, meskipun kadang-kadang secara tidak sadar.
Silogisme penalaran adalah proses berpikir dari apa yang terjadi dan menghasilkan sejumlah konsep dan pengertian. Berdasarkan kejadian yang sejenis juga akan membentuk sudut pandang sejenis, berdasarkan sejumlah sudut pandang yang diketahui atau dianggap benar, orang menyimpulkan sebuah sudut pandang baru yang sebelumnya tidak diketahui.
Buku Logika Lengkap (Ilm al-Mantiq) karya Muhammad Nur Ibrahimi ini merupakan buku yang sederhana namun padat, disajikan secara sistematis, tentang seluk-beluk logika. Penyertaan banyak contoh dan latihan di setiap akhir babnya membuat buku ini lebih mudah dipahami oleh pemula yang berminat belajar logika. Lebih dari itu, buku edisi ini juga dilengkapi dengan beberapa penambahan contoh, penjelasan, serta hal-hal yang penting demi memudahkan pembaca dalam memahami logika.

Kholil Aziz
Peneliti Muda di Universitas Pelita Harapan Surabaya